Ketrampilan Tidur ala Ayam Wajib Dikuasai Ibu Baru

Pernah dengar nggak orang-orang bilang “Selamat begadang ya” untuk ibu yang baru saja lahiran?


Jangankan untuk yang baru lahiran. Bahkan sebelum melahirkanpun saya sering mendengar kalimat itu dari ibu dan teman-teman saya yang mengeluh capeknya begadang karena memiliki bayi baru lahir alias newborn.


Kata-kata begadang kemudian mengusik benak banget. Karena, wow apa iya sebegitu capeknya begadang ketika memiliki newborn? Ah tapi in syaa Allah bisa lah saya menghadapinya. Secara tidur sampai larut malam sudah jadi habit banget di kehidupan saya. Bukan ketrampilan yang perlu di latih sebulan dua bulan. Kecilll lah (sombong).


Hamil besarpun saya kerap begadang. Benar-benar sudah merasa sesiap itu. Jadi waktu ada orang lain yang ngucapin kalimat itu lagi. Sayapun nyeletuk “In syaa Allah siap lah, orang udah terbiasa begadang. Nggausah hamil atau punya anak, waktu lajang juga udah biasa gadangan. Hahaha”.


Tibalah masa bersalinku dua bulan lalu dan seketika merubah definisiku soal begadang. Begadang bukan hal baru bagiku tapi begadang setelah bayi baru lahir. Astagaaa bikin capek sekali. Belum sempat istirahat maksimal setelah kontraksi hebat dan mandeg pada pembukaan 6 berujung operasi cesar. Saya sudah harus room-in dengan bayi baru lahir yang sibuk beradaptasi dengan dunia.


Saya hanya berdua suami ketika si bayi room-in, by the way. Suami sempat menolak untuk room-in karena ingin istirahat sebentar setelah mendampingi saya kontraksi menunggu pembukaan lengkap. Tapi saya kekeuh ingin langsung menyusui dan bonding dengan si bayi. Allhamdulillah nggak ada drama ASI nggak keluar pasca bersalin. Tapi drama selanjutnya dimulai.


Begadang, apa itu begadang? Hahaha..


Ada yang lebih menguras tenaga kami lagi selain begadang. Newborn yang sebentar-sebentar nangis, nyusu dan ganti popok, begitu terus siklusnya. Membuat hari-hari kami di rumah sakit begitu luar biasa. Luar biasa capek maksudnya.


Saya mengeluh ke suami tentang fisik saya yang luar biasa amsyong. Air mata saja sudah tak sudi keluar saking amsyongnya fisik saya saat itu. Seketika suami nyeletuk “Untung aku biasa tidur kaya ayam gini, dikit-dikit bangun.”


Nah gue apa kabar? (cry)


Saya memang tidak biasa tidur cuma sebentar. Dikeluarga kami, saya dikenal sebagai wanita yang susah tidur dan susah bangun. Haha. Sekalinya tidur langsung rapel 6-9 jam dan tidak bisa diganggu gugat!


Kalau punya kesempatan tidur dan itu cuma 30 menit, mending saya nggak tidur sekalian. Saya bela-belain melek karena ya ngerasa kentang aja gitu. Eh, nggausah 30 menit, dikasih waktu 2 jam untuk tidur aja mending bye deh. Apalagi pernah nih sudah berhasil untuk tidur kemudian tiba-tiba dibangunin dengan sangat tidak gentle. Bangun-bangun pasti langsung pusing.
Itulah mengapa saya membuat tulisan ini, untuk memberi kabar bahagia ke ibu-ibu baru. Bahwa kulit manggis kini ada ekstraknya.


Enggak deng, hehehe..


Oke fokus. Bahwa ketrampilan begadang saja tuh nggak cukup. Butuh ketrampilan lain dalam mengasuh newborn yaitu tidur ala ayam. Kasus saya kemarin baru aja si bayi di taruh box 30 menit udah cenger lagi. Baru aja di susuin 2 jam kemudian bangun, belum lagi standby disiplin ganti popok untuk mencegah resiko ruam popok dan ISK.


Melihat saya yang kepayahan bahkan setelah sesampainya di rumahpun ibu saya bilang “makanya waktu anaknya tidur kamu juga ikut tidur”. Tapi mana mungkin? nggak semudah itu esmeralda. Inget kan saya tipe yang susah tidur susah bangun. Hiks


Alhasil beradaptasi dengan sistem tidur ala ayam ini sukses buat badan saya panas dingin, flu dan ngefly seharian. Ada yang senasib?


Well, yaa saya masih mengalaminya sampai sekarang. Untungnya semakin besar semakin berkurang. Allhamdulillah


Eh, tapi masih ada fase Growth Spurt nih di bulan-bulan selanjutnya. Jangan kasih kendor. Semangat!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *