Beli Dagangan Temen

Wow blogku berdebu sekali.


Kali ini sih aku mau nulis soal pedagang yang saling membeli. Jadi ceritanya nggak heran ya jaman sekarang tuh banyak banget pedagang menjamur. Penyebabnya selain karena latah pengen usaha sendiri juga karena harus survive akibat PHK di mana-mana. Ya coba di bayangkan, kalau ada 1000 orang di PHK secara massal maka akan ada 1000 calon pedagang. Begitulah asumsiku.


Tulisan ini hanya asumsi deh, nggak berdasarkan fakta. Karena aku males ribet riset ini itu tapi ujung-ujungnya nggak jadi nulis. Aku jadi lupa tujuan awal aku menulis itu untuk apa.


Long short story, akupun adalah pedagang yang latah dan survive. Ya sependek pemikiranku apa sih usaha yang harus aku lakuin untuk tetap punya pegangan uang sendiri tanpa harus mengesampingkan mengasuh anak. Ya berdagang solusinya. Modal jempol, kuota dan keyakinan kuat. Simple!


Kurang lebih sudah 3 bulan aku dagang makanan. Allhamdulillah dagang makanan cukup laris. Perputaran uangnya cepet dan permintaannya selalu ada. Happy!
Dagang kali ini tuh aku belajar banget dari pengalaman. Aku evaluasi setiap kegagalanku di jual beli sebelumnya.


Selama berdagang ini aku nemuin fenomena yang unik, yaitu pedagang yang ‘seakan’ diwajibkan untuk membeli dagangan temannya. Kaya misal aku sering beli produknya si C nih, ya karena memang pas lagi butuh dan aku suka barangnya. Terus si C tau aku dagang makanan dia kemudian beli daganganku. Kaya gantian aja gitu. Hal kaya gini sering banget aku alami selama aku dagang beberapa bulan terakhir. Terus ada juga sih E yang suka beli daganganku lalu endingnya dia nawar-nawarin dagangannya ke aku. Ini aku yang terlalu perasa apa bagaimana sih? Hmm


Aku paham betul bahwa membantu sesama pedagang dengan ngelarisin dagangannya itu baik banget tapi ya kalo memang nggak butuh dan nggak suka masa mau maksa harus beli sih?


Aku tuh jadi takut beneran. Takut kalau mereka punya agenda di belakang. Takut mereka nggak ikhlas beli daganganku apalagi kalau aku tau yang beli daganganku itu temen sendiri dan punya dagangan. Bagaimanapun dalam jual beli itu harus ikhlas kan biar berkah.


Beli seperlunya, beli karena butuh dan suka bukan karena nggak enak dia udah beli dagangan kita lalu kita jadi terpaksa beli dagangan dia.


Jangan ya..


Reaksiku gimana? Teman yang nawarin pun aku tolak dengan halus karena memang aku lagi nggak butuh barang itu. Aku nggak mau beli barangnya dia karena perasaan ‘nggak enakan’. Jadi kalau si C atau E beli daganganku dan dia juga pedagang maka aku belum tentu bakal beli dagangannya dia. Ya aku juga nggak apa-apa banget kalo mereka pada (( nggak )) gantian beli daganganku. Toh pembeli sudah Allah yang atur. Nggak dari si A mungkin dari si B, gitu. Mau iklan dagangannya dia seliweran dimana-mana kalau aku nggak mau beli ya nggak akan beli. Jahat ya aku?


Biar deh :’)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *